INDONESIAN JOURNALIST WRITE THE TRUTH

26.3 C
Jakarta
Senin, April 15, 2024

FDSI Gelar Ngopi Bareng dan Diskusi Hari Lahir Pancasila Ke-78, Bumikan Pancasila

Warta.In, Sukabumi || Forum Diskusi Sinergi Indonesia (FDSI), menggelar diskusi berkaitan dengan hari lahir Pancasila yang ke-78, bertempat di salah satu resto Lippo Karawaci Tangerang, Kamis 01/06/2023.

Diskusi yang digagas oleh FDSI ini, mengusung tema, “Bumikan Pancasila Sebagai Dasar dan Pondasi Negara”.

Momentum lahirnya Pancasila, harus dijadikan spirit dalam mengenang, menghormati, dan menghargai perjuangan para pendiri bangsa yang sudah merumuskan dasar negara Republik Indonesia.

Sebagai warga negara, kita harus memiliki tekad yang kuat bahwa Pancasila sebagai dasar negara, idiologi negara dan dasar menjadi pondasi negara. Karena atas dasar itulah Pancasila sudah menjadi bukti sebagai alat pemersatu bangsa, dengan lahirnya lima sila dan lambang Garuda, dapat mempersatukan bangsa yang majemuk dan beraneka ragam, baik suku bangsa, agama, bahasa, ras dan budaya.

Dalam kesempatan diskusi tersebut, Ketua Forum Diskusi Sinergi Indonesia, R. Deni Koswara Kusumadinata mengatakan, kebhinekaan warga bangsa sudah dikemas dengan sebuah simbol persatuan dan kesatuan, yaitu Bhineka Tunggal Ika.

“Nilai-nilai kebhinekaan yang hakiki, sebenarnya sudah diterapkan dalam kehidupan berbangsa dan bernegara kita, gotong royong, toleransi , tepo seliro, ini nyata sudah menjadi prikehidupan kita”, kata R.Deni berdarah keturunan Galuh.

Kearifan dalam ber-Pancasila tidak boleh luntur, terlebih kita sebagai generasi penerus, harus tetap menjaga marwah kebhinekaan dalam segala sendi kehidupan, agar nilai-nilai Pancasila yang sudah dicetuskan oleh para pendiri bangsa, tetap tegak berdiri dibumi pertiwi.

“Estafet perjuangan para pendiri bangsa harus kita lanjutkan, satu diantaranya dengan memegang teguh Pancasila, agar keutuhan bangsa tetap terjaga serta melaksanakan semua amanah para pendiri bangsa”, tambahnya.

Selanjutnya R. Deni menuturkan, Hari Lahir Pancasila harus di jadikan spirit dan tekad yang kuat bagi kita sebagai generasi penerus, karena di dalamnya ada amanah perjuangan Bung Karno beserta para pahlawan kemerdekaanainnya, ditambah amanah perjuangan pahlawan reformasi, yang harus dilaksanakan oleh para pemimpin negeri saat ini dan kedepannya.

“Kita sebagai penerus bangsa harus melaksanakan nilai nilai yang ada didalam Pancasila, siapapun presidennya di harapkan, pemegang tongkat kesaktian pancasila kedepannya harus betul betul menjadikan Indonesia emas tahun 2045”, ujar sejarawan nusantara.

Diakhir sesi diskusi disampaikan, pesan moralnya adalah karena kita memiliki simbol “Sayap Burung Garuda” hal ini melambangkan, mempererat, saling mengayomi, saling melindungi antara satu dengan yang lainnya, agar tidak terjadi perpecahan.

Oleh karenanya Presiden Indonesia kedepan setelah Presiden Jokowi harus orang yang betul-betul mengerti dan faham Pancasila, sebagai azas negara, dasar kehidupan bangsa Indonesia dan merupakan sumber dari segala hukum yang berlaku dinegara Indonesia, pungkas R.Deni Koswara Kusumadinata.

Latest news
Related news