URUS PERIJINAN

KLIK GAMBARspot_imgspot_imgspot_imgspot_img
30.4 C
Jakarta
Selasa, Juni 28, 2022

URUS PERIJINAN

KLIK GAMBARspot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Forum Kabuyutan Nusantara & Barikade98 Jabar: Kapolri Harus Secepatnya Tangkap Edy Mulyadi !

Warta.In, Sukabumi – Perkataan Edy Mulyadi wartawan senior juga merupakan mantan caleg PKS telah melukai hati dan perasaan warga masyarakat Kalimantan dengan mengatakan “tempat ibu kota baru tempat Jin Buang Anak” lebih menghina lagi dengan ungkapan “Kuntilanak dan Genderwo”.

Ungkapan Edy Mulyadi tidak beretika memperlihatkan kebodohan menurunkan jati dirinya sebagai manusia. Sangat memprihatinkan berlatar partai mengatasnamakan agama tapi pekerjaannya menghina, mencaci maki menyebar kebencian dan mengumbar fitnah.

Sangat wajar seluruh warga masyarakat Kalimantan marah dan bahkan seluruh Indonesia atas perilaku Edy Mulyadi yang kasar, sombong, angkuh dan “biadab” telah menghina merendahkan seluruh warga masyarakat Kalimantan.

Ungkapan Edy Mulyadi tersebut merusak dan akan menghancurkan persatuan dan kesatuan nasional, oleh karena itu Kapolri harus secepatnya menangkap Edy Mulyadi, kalau lambat akan menjadi preseden buruk serta menurunkan wibawa POLRI dalam menjaga persatuan dan kesatuan seluruh rakyat Indonesia, dalam siaran pers bersama Forum Kabuyutan Nusantara dan Barikade 98 Jabar ditandatangani oleh Abdul Salam Nur Ahmad Presidium Forum Kabuyutan Nusantara dan Budy Hermansyah Ketua Barikade 98 Jabar, Senin (24/01/2022).

Selanjutnya Budy Hermansyah mengatakan “Edy harus ditangkap secepatnya jangan sampai warga masyarakat Kalimantan menyelesaikan kepongahan Edy Mulyadi secara adat istiadat Kalimantan. Hukum harus ditegakkan, Edy Mulyadi proses sesuai hukum yang berlaku, ungkap Ketua Barikade 98 Jabar.

Abdul Salam menegaskan “Kalau dari proses dan penyelidikan atas Edy Mulyadi ditemukan bukti bukti keterlibatan partai tertentu tempat bernaungnya Edy harus diusut tuntas, serta partai tersebut harus dibubarkan karena merusak dan mengadu domba rakyat akan menghancurkan tatanan kehidupan berbangsa dan bernegara, pungkas Abdul Salam Nur Ahmad juga sebagai Sekjen PPJNA 98”.

Warta Baru
Warta Terkait