URUS PERIJINAN

KLIK GAMBARspot_imgspot_imgspot_imgspot_img
29.6 C
Jakarta
Jumat, Agustus 19, 2022

URUS PERIJINAN

KLIK GAMBARspot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Jabal Nur : Mobnas Di Pakai Dan Namanya Di Jual Untuk Caplok Proyek, Kajatisu Diduga Tutup Mata

Warta.in Deli Serdang– Soal Mobil Dinas (Mobnas) Kajari Deli Serdang Jabal Nur, S.H, M.H yang disebut-sebut tampak bebas dipakai Boyke (ASN Pejabat Eselon 3 di BPBD Deli Serdang) yang sekaligus tak tanggung catut nama Jabal Nur disinyalir untuk mentakut-takuti banyak OPD di Pemkab Deli Serdang agar dapat andil sebagai perantara atau penyedia proyek (rekanan), diduga maksud untung pribadi dan kelompok.

Menjadi perbincangan publik. Isu santer yang lantas mencuat itu. Meski diketahui Kepala Kejati Sumut Idianto, S.H telah keluarkan Sprint Ops Intel dipimpin Asisten Intelijen I Made Dermawan, S.H langsung guna lakukan penyelidikan untuk segera ungkap kasus pengendara Mobnas Jabal Nur serta pencatut namanya disinyalir untuk raih proyek oleh Boyke itu.

Terkini malah beredar isu dan kerap diperbincangkan jika Idianto menjadi topik hangat disebut-sebut sejumlah aktivis pemerhati dan kuli tinta khususnya di Deli Serdang tentang dia sebenarnya sudah ketahui soal perangai Boyke yang diduga kuat sebahat dengan Jabal Nur soal azas manfaat kewenangan dan jabatan untuk caplok proyek, hanya saja Idianto memilih diam.

“Infonya soal si ‘B’ dan Kajari ini, Kajati uda tau titipan (istilah), cuma karna sama-sama titipan orang kuat di Pusat, beliau mungkin segan tindak,” celetuk Wanda.

Sebab, menurutnya Jabal Nur dinilai kuat karena diduga di backup oleh petinggi Kejaksaan yang menjabat sebagai Jaksa Agung Muda Pembinaan di Kejagung RI. Tentu saja Idianto tak nyali bertindak tegas meski dia pimpinan Jabal Nur.

Sebelumnya, soal Mobnas Jabal Nur disinyalir keluyuran ke Dinas-Dinas, bahkan sempat tertangkap layar kamera wartawan di Dinas Perkim pada 19 Januari 2022 lalu ketika dia sedang cuti istri lahiran, hingga ditegaskan oleh IBN Wiswantanu yang pada saat itu jabat Kepala Kejati Sumut yang notaben benarkan pengendara Mobnas Kajari Deli Serdang itu adalah supirnya

Bahkan ditegaskan jika perbuatan tersebut dapat mencoreng citra Tri Krama Adhyaksa. Mirisnya, keterangan tegas IBN Wiswantanu dan patut diyakini akurasinya itu di anggap keterangan abal-abal oleh Tim Oprasi Intel Kejati Sumut bentukan Idianto.

Lain sisi, terkait pengendara Mobnas Jabal Nur pada saat sore itu parkir di Dinas Perkim, ditegaskan beberapa staf Dinas Perkim Deli Serdang yang meminta identitasnya tidak di Publis, katakan jika pengendara Mobnas itu bukanlah Warsono (supir Jabal Nur) yang sempat diduga dikorbankan untuk dipecat seolah bersalah, namun tampak kini dipekerjakan kembali.

“Bukan supirnya yang bawa (kendarai) mobil Kajari, Boyke yang bawa, dia masuk keruang Pak Kadis,” bisiknya.

Menyikapi informasi terkini yang tampak jelas tim Ops Intel atas Sprint Idianto memuat 9 Jaksa penyelidik/ pemeriksa untuk tindaklanjut laporan informasi khusus Dewan Pimpinan Daerah Organisasi Masyarakat Relawan Pejuang Lintas Kecamatan (DPD Ormas Repelita) Perwakilan Sumatera Utara.

Seremoni oprasi tampak jelas meski resmi teregister administrasi Bidang Intel Kejati Sumut. Bahkan Kajati Sumut Idianto, S.H pilih bungkam, diduga tak mampu tindak Kajari Deli Serdang Jabal Nur, S.H, M.H. (DR.MOI)

Warta Baru
Warta Terkait