27.1 C
Jakarta
Jumat, Desember 3, 2021

Ketua Kadin Papua,Ronald Antonio Turut Menghadiri Acara Muprov Kadin Banten

Warta.in | – Wakil Gubernur Banten, Andika Hazrumy membuka Musyawarah Provinsi ke 6 Kadin (Kamar Dagang dan Industri) Banten di Hotel Atria Gading Serpong, Kabupaten Tangerang, Senin (22/11/2021).

Dalam sambutannya, Andika mengingatkan Kadin Banten agar membantu fokus Pemprov Banten saat ini terkait pemulihan ekonomi di masa pandemi Covid 19.

“Mewakili Pemerintah Provinsi Banten, saya berharap Kadin Provinsi Banten sebagai mitra strategis Pemerintah Daerah, membantu Pemerintah Daerah Provinsi Banten dan Pemerintah Daerah Kabupaten/ Kota se-Provinsi Banten dalam pemulihan ekonomi daerah,” kata Andika.

Hadir pada acara tersebut Wakil Ketua Umum I Bidang Organisasi dan Keanggotaan Kadin Eka Sastra, Wakil Ketua Kadin Banten, Amir Hamzah, Ketua DPRD Provinsi Banten Andra Soni, Anggota DPR RI Tb Haerul Jaman, Bupati Lebak, Iti Oktavia Jayabaya, dan Wakil Bupati Tangerang, Mad Romli.

Menurut Andika, pandemi Covid-19 berdampak terhadap pertumbuhan ekonomi. Survei BPS, menunjukkan Provinsi Banten merupakan salah satu dari 4 provinsi utama di mana para pelaku usahanya paling berdampak akibat penurunan permintaan.

Karena itu, lanjutnya, diperlukan stimulus ekonomi yang diharapkan mampu meningkatkan daya beli, peningkatan pemodalan, distribusi produk, penyediaan bahan baku maupun produktivitas usaha dan industri di masa Pandemi Covid-19.

Lebih jauh Andika juga berharap Musyawarah Provinsi VI Kadin Provinsi Banten tahun 2021 itu dapat meningkatkan optimisme segenap pelaku usaha dan industri, serta memberikan rekomendasi atau preskripsi yang dapat menjadi dasar pengambilan kebijakan bagi Pemerintah Daerah di Banten terkait dengan implementasi kebijakan, program dan kegiatan pembangunan dalam rangka pemulihan ekonomi.

Menurut Andika, pemulihan ekonomi diarahkan pada pemulihan daya beli dan usaha yang dilakukan melalui berbagai program mulai dari program penuntasan krisis kesehatan, penanganan kasus Covid-19 dan vaksinasi, pemberian bantuan untuk pemulihan dunia usaha, melalui jaminan pinjaman, insentif usaha di investasi, pariwisata, industri dan UMKM.

“Berikutnya kita juga menjaga daya beli rumah tangga, melalui perlindungan sosial dan pelatihan pra kerja; serta percepatan pembangunan infrastruktur padat karya,” imbuhnya.

Selain itu, lanjutnya, pemulihan ekonomi juga diarahkan pada diversifikasi ekonomi melalui program peningkatan ketahanan pangan, pembangunan rendah karbon, peningkatan pemerataan infrastruktur dan kualitas layanan digital.

Dan, kata Andika, yang sangat relevan dengan kondisi di Provinsi Banten yaitu peningkatan nilai tambah melalui peningkatan kontribusi industri serta hilirisasi produk pertanian.

Provinsi Banten, masih kata Andika, memiliki kedua potensi yang menjadi fokus dalam peningkatan nilai tambah. Provinsi Banten memiliki berbagai potensi di sektor pertanian yang sangat potensial. Melalui pengembangan hilirisasi pertanian yang tidak saja ditujukan dalam rangka peningkatan jumlah pangan dan jenis produk pangan, tetapi juga untuk meningkatkan ekonomi perdesaan.

Di bidang industri, lanjutnya, Provinsi Banten memiliki 19 kawasan industri yang tersebar di sejumlah kabupaten/ kota di Provinsi Banten. Sub-Sektor industri yang paling dominan yaitu industri baja dan industri petrokimia, dari industri hulu hingga hilir.

“Berdasarkan hal tersebut, Saya optimis Pemerintah Daerah bersama-sama Kadin Provinsi Banten dan seluruh stakeholder pembangunan, ekonomi Banten akan pulih,” imbuhnya.

Ronald Antonio selaku ketua kadin PAPUA yang turut menghadiri acara Rakerda KADIN Banten berharap dengan kepemimpinan kadin di kaum Millenial yakni di bawah kepemimpinan Amal Jayabaya selaku kadin Banten akan semakin maju.

Ia mencontohkan saat ini banyak ketua Kadin Indonesia yang berasal dari kaum muda atau kaum melinial diantaranya ketua KADIN Sulawesi Utara, Ketua Kadin Banten dan termasuk dirinya sendiri, yang berasal dari kaum Millenial.

Di Kadin Papua Sendiri baik anggota dan pengurus saat ini kebanyakan dari kaum muda atau milenial” ungkapnya saat diwawancarai awak media.

“Sekarang sudah saatnya kaum muda bangkit dan bergerak membangun bangsa dan negara ini” tandasnya.

Pasalnya sekarang jumlah umur produktif di Indonesia banyak dan ini merupakan tanggung jawab kita bersama sebagai pengusaha Indonesia. Sejatinya kami ingin mencetak pengusaha-pengusaha baru di usia muda untuk menggerakkan ekonomi dari sektor UMKM sampai ke sektor yang lebih besar lainnya imbuhnya.

Saat ini kaum millenial jika ingin membuka usaha kendalanya ada di permodalan tapi hal ini sebenarnya tidak masalah karena banyak permodalan yang bisa didapatkan dari perbankan.

Contohnya di KADIN Papua saat ini KADIN Papua bekerja sama dengan perbankan yakni Bank Papua dimana bank Papua bisa memberikan permodalan pada kaum Millenial tersebut dengan mudah yakni kredit tanpa agunan.

Saat ini Papua sudah maju hal ini terbukti dengan salah satu even besar yakni dari suksesnya penyelenggaraan PON Papua kemarin. Jadi masyarakat dan pengusaha di Papua sudah siap bersaing di kancah nasional.

Terkait program KADIN Papua Ronald menjabarkan bahwa kami sudah menjalankan beberapa program di Papua terkait penanganan Pandemi Covid-19 diantaranya adalah Vaksinasi, pemberian oksigen dan sembako bagi rakyat yang terdampak Pandemi.

Program kami kedepan adalah kami ingin membangkitkan kembali daya beli masyarakat dan menumbuhkan atau mendorong masyarakat Papua untu menjadi pengusaha baru pungkasnya.

(Akbaruddin)

Latest news

Infrastruktur Jalan Kian Mantap, NTB Gilang Gemilang

  Infrastruktur Jalan Kian Mantap, NTB Gilang Gemilang Mataram-Tanpa infrastruktur tidak ada yang namanya investasi, tanpa investasi tidak ada pembangunan. Tanpa pembangunan tidak ada penyerapan tenaga...
- Advertisement -

BKPB Pemuda Pancasila Sumsel Apresiasi Gerakan 10000 Biopori Dinas PSDA Sumsel

Warta Indonesia | Palembang - Pengurus Wilayah Badan Kesehatan dan Penanggulangan Bencana (BKPB) Pemuda Pancasila Provinsi Sumatera Selatan mengapresiasi langkah-langkah konkrit penanggulangan maupun pencegahan...

PMI Jakarta Selatan Berkolaborasi bersama Kalibata City Menggelar Donor Darah”Bulan Dana Happy”

Warta.in, Jakarta | - Stok darah di Palang Merah Indonesia (PMI) Provinsi DKI Jakarta mulai berkurang. Sebab para pendonor dihinggapi rasa khawatir terpapar Covid-19....

Diduga Aparat Terima Setoran, Discotique Nagaya Bebas Beroperasi 24 Jam

Warta.in Medan- Disaat Kota Medan sedang menetapkan PPKM Level 2, disaat itu pula sejumlah tempat hiburan dibatasi jam operasionalnya. Tetapi tidak dengan Tempat Hiburan...
Related news

Infrastruktur Jalan Kian Mantap, NTB Gilang Gemilang

  Infrastruktur Jalan Kian Mantap, NTB Gilang Gemilang Mataram-Tanpa infrastruktur tidak ada yang namanya investasi, tanpa investasi tidak ada pembangunan. Tanpa pembangunan tidak ada penyerapan tenaga...

BKPB Pemuda Pancasila Sumsel Apresiasi Gerakan 10000 Biopori Dinas PSDA Sumsel

Warta Indonesia | Palembang - Pengurus Wilayah Badan Kesehatan dan Penanggulangan Bencana (BKPB) Pemuda Pancasila Provinsi Sumatera Selatan mengapresiasi langkah-langkah konkrit penanggulangan maupun pencegahan...

PMI Jakarta Selatan Berkolaborasi bersama Kalibata City Menggelar Donor Darah”Bulan Dana Happy”

Warta.in, Jakarta | - Stok darah di Palang Merah Indonesia (PMI) Provinsi DKI Jakarta mulai berkurang. Sebab para pendonor dihinggapi rasa khawatir terpapar Covid-19....

Diduga Aparat Terima Setoran, Discotique Nagaya Bebas Beroperasi 24 Jam

Warta.in Medan- Disaat Kota Medan sedang menetapkan PPKM Level 2, disaat itu pula sejumlah tempat hiburan dibatasi jam operasionalnya. Tetapi tidak dengan Tempat Hiburan...
- Advertisement -
error: Content is protected !!