INDONESIAN JOURNALIST WRITE THE TRUTH

26.8 C
Jakarta
Sabtu, Juni 15, 2024

Ketua Otorita IKN Mundur , Komisi V DPR RI Minta Evaluasi Ulang Kebijakan  IKN

 

warta.in
Mataram,NTB _ Jakarta – Kepala Otorita IKN (OIKN) Bambang Susantono beserta Wakil Kepala Otorita IKN Dhony Rahajoe mengundurkan diri secara bersamaan.
Hanya berselang dua bulan menjelang rencana Jokowi menggelar upacara peringatan HUT RI ke-79 tanggal 17 Agustus 2024 di IKN.

Keduanya yang yang dilantik pada Maret 2022 memiliki pengalaman sangat luas di bidang tata kota. Bambang pernah menjabat Deputi Menteri Koordinator Perekonomian Bidang Koordinasi Infrastruktur dan Pengembangan Wilayah pada Pemerintahan era SBY .

Juga pernah menjabat sebagai Vice-President for Knowledge Management and Sustainable Development of the Asian Development Bank (ADB).

Dhony Rahajoe yang juga bukan orang sembarangan, Jabatan terakhirnya di Sinarmas Land adalah sebagai Managing Director President Office dan berpengalaman dalam pengelolaan Kota Satelit Bumi Serpong Damai (BSD) City di Tangerang, Banten.

“Kami menyatakan prihatin atas mundurnya kedua pejabat penting OIKN ini. Kami juga memandang pengunduran diri kedua pucuk pimpinan OIKN ini tentu akan menjadi pukulan berat bagi OIKN secara organisasi.
Walaupun saat ini Menteri PUPR Basuki Hadimuljono dan Wakil Menteri ATR Raja Juli Antoni telah ditunjuk sebagai Plt. Kepala dan Wakil Kepala OIKN, tapi tentunya OIKN secara organisasi akan tetap membutuhkan waktu untuk dapat melakukan penyesuaian terhadap perubahan yang tiba-tiba ini,” ujar H. Suryadi Jaya Purnama,ST, Anggota Komisi V DPR RI dari Fraksi PKS, dalam keterangan Resminya Kepada wartawan media ini Senin 3 Juni 2024.

Melihat kondisi terkini, pihaknya menilai perkembangan IKN memang masih jauh dari target, baik dari fisik maupun finansial.

Jika melihat RPJMN 2020-2024, lanjutnya, maka jelas bahwa pembangunan IKN saat ini memang tidak sesuai dengan rencana, yaitu durasi 5 tahun serta biaya Rp 466,04 triliun dari APBN Rp 90,35 triliun, KPBU Rp 252,46 triliun, dan Badan Usaha atau swasta Rp 123,23 triliun.

” Kenyataan yang terjadi hingga hari ini total anggaran yang dikucurkan untuk pembangunan IKN hingga tahun 2024 sudah akan menembus Rp75,4 triliun atau 16,1 persen dari total anggaran IKN yang berjumlah sekitar Rp 466 triliun, sedangkan pendanaan melalui KPBU maupun investasi swasta murni terbilang masih rendah,” jelas politisi asal Pulau Seribu Masjid ini.

Menurut pria yang akrab dipanggil SJP ini, Sejak 2023 hingga Januari 2024 investasi yang masuk ke IKN baru Rp 47,5 triliun.
Yaitu dari sektor swasta Rp 35,9 triliun dan sisanya dari sektor publik Rp 11,6 triliun.

Padahal, ditargetkan investasi yang masuk mencapai Rp 100 triliun hingga akhir tahun ini. Kurangnya minat swasta dalam pembangunan IKN ini menunjukkan kurang matangnya perencanaan yang dibuat oleh Pemerintah.

Selain itu SJP menilai Gagalnya Pemerintah mendatangkan pendanaan swasta maupun asing ini juga terlihat pada dokumen Kerangka Ekonomi Makro. Serta Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal (KEM PPKF) Tahun 2025 . Menyebutkan penggalangan dukungan negara mitra bagi pengembangan IKN baru menghasilkan 39 (tiga puluh sembilan) letter of interest (LoI) kerja sama investasi dengan perusahaan Singapura, Malaysia dan Kazakhstan.

“Perlu digarisbawahi disini adalah penggalangan dukungan hingga saat ini masih berkutat pada LoI. Sehingga belum ada satupun investor swasta maupun asing yang sudah mengucurkan pembiayaannya untuk pembangunan IKN, meskipun sudah ada groundbreaking proyek-proyek.
Padahal Pemerintah Indonesia melalui Kementerian Keuangan menyediakan banyak dukungan atau insentif . Berupa penjaminan dan juga berbagai fasilitas lainnya melalui PP No. 12 Tahun 2023 tentang Pemberian Perizinan Berusaha, Kemudahan Berusaha, dan Fasilitas Penanaman Modal bagi Pelaku Usaha di Ibu Kota Nusantara,” tandasnya.

SJP berharap seraya meminta Pemerintah untuk mengevaluasi ulang kebijakan pembangunan IKN yang hingga kini masih belum mampu menarik investor.(sr)

Latest news
Related news