33.4 C
Jakarta
Jumat, Juli 30, 2021

Pengurus Masjid Babussalam BPS I Laksanakan Salat Idul Adha di Lapangan

Warta.in, Makassar – Pengurus Masjid Babussalam Perumahan BPS I melaksanakan sholat idul adha 1442 H di Lapangan Sepakbola Bumi Permata Sudiang.

Pelaksanaan Idul Adha kali ini berbeda dari sebelumnya, pasalnya masih dalam naungan pandemi covid-19. Dengan tetap menerapkan protokol kesehatan Covid-19 warga begitu antusias berbondong-bondong ke lapangan untuk melaksanakan ritual sholat idul Adha berjama’ah. Selasa , 20 Juli 2021.

Khutbah Idul Adha 1442 H dibawakan oleh Ustad Herry Irawan. Dalam ceramahnya ustad Herry Irawan mengisahkan suri tauladan Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail AS dalam berqurban.

Mengawali ceramahnya, Ustad Herry menuturkan, Siti Sarah sebagai istri Nabi Ibrahim AS yang shalihah. Saking taatnya, Sarah rela dimadu karena selama pernikahannya berlangsung dirinya belum juga dikaruniai anak.

Ustadz Herry melanjutkan, alasan Siti Sarah meminta suaminya menikah lagi demi mendapat keturunan untuk melanjutkan dakwahnya.

Kemudian Siti Sarah memilih budak yaitu Siti Hajar yang dimerderkakan, lalu dinikahkan dengan Nabi Ibrahim AS. Menikahlah Nabi Ibrahim dengan seorang budak yang bernama Hajar. Kemudian dari pernikahan kedua tersebut Hajar melahirkan anak bernama Ismail.

Istri pertama Nabi ibrahim Siti Sarah yang dikirinya mandul, ternyata diusia 90 tahun, ia melahirkan seorang anak bernama nabi Ishak. Sebelum dikaruniani anak, Nabi Ibrahim AS menjadi teladan di dalam melakukan qurban.

Tidak tanggung-tanggung Nabi Ibrahim berqurban, kurang lebih 1000 ekor kibas atau kambing, 300 ekor lembu atau sapi dan 100 ekor onta di qurbankan oleh Nabi Ibrahim AS. Dan pada masa itu, para sahabat dan masyarakat begitu kagum dengan apa yang dilakukan nabi Ibrahim AS.

Disinilah sedikit tergelincir kata-kata Nabi Ibrahim AS, “jangankan kambing, jangankan sapi, jangankan onta, jikalau nanti aku memiliki anak dan Allah SWT menginginkan anakku untuk di qurbankan, maka akan aku qurbankan anakku sebagai baktiku kepada Allah SWT,” demikian dikatakan Ustad Herry dihadapan jamaah Sholat Idul Adha.

“Tepat 8 Dulhijjah atau Minggu, 18 Juli 2021 dua hari yang lalu yang kita peringati dengan melaksanakan puasa tarwiyyah, disitulah Allah memberikan mimpi kepada Nabi Ibrahim, disuruh memotong anaknya. Pertama Nabi Ibrahim masih ragu, apakah ini benar petunjuk dari Allah atau sekedar bunga-bunga tidur ataukah ini jebakan dari setan,” tandas Ustad Herry.

Satu hari selanjutnya, imbuh Ustad Herry pada 9 Dulhijjah atau Senin, 19 Juli 2021 kemarin dilaksanakan puasa arafah, dimana yang melaksanakan puasa Arafah Allah akan memberikan spesial diampuni dosanya selama 2 tahun, 1 tahun yang lalu dan 1 tahun yang akan datang.

“Disitulah Nabi Ibrahim AS yakin diberikan mimpi sebanyak 3 kali, maka inilah yang menjadi salah satu rukun haji yakni wukuf di arafah, karena Nabi Ibrahim memastikan bahwasannya mimpi itu benar-benar dari Allah pada saat ia berada di Padang Arafah,” imbuhnya.

Ustad Herry melanjutkan bahwa ayat yang paling mashur yang selalu dijadikan dalil yaitu surah Al Kautsar yang asbabul nuzul dari surah ini tidak lain untuk memberi hiburan kepada Nabi Muhammad SAW yang ditinggal mati anak laki-lakinya yang paling terakhir hidup.

“Anaknya Nabi Muhammad ada 7 orang, 3 laki-laki dan 4 perempuan, makanya Nabi Muhammad SAW ini sangat sedih karena tidak ada lagi yang meneruskan tampuk kepemimpinan beliau,” kata Ustad lanjut.

Lebih lanjut Ustad Herry menuturkan, kemudian Allah memberikan hiburan dengan turunnya surat Al Kautsar ini, makanya Nabi Muhammad sedih dan Allah menghibur, maka dirikanlah solat karena Tuhanmu dan berqurbanlah. “Makanya kalau orang sudah mendapatkan nikmat, tidak solat tidak bersyukur namanya. Dan namanya ibadah mesti berqurban, diantaranya korban waktu, dan korban tenaga,” sebut ustad Herry.

“Setan itu musuh manusia yang nyata makanya kita melempar jumrah. Tapi sayang seribu sayang masih banyak orang-orang pulang ibadah haji, pulang melaksanakan umrah sudah lontar jumrah, tapi sifatnya masih sifat setan. Mulutnya masih mulut setan, kelakuannya masih kelakuan setan,” tandasnya.

“Akhirnya setelah dikonfirmasi, tibalah saatnya 10 Dzulhijah, tepatnya Selasa, 20 Juli 2021 dieksekusilah Ismail, anak dari Nabi Ibrahim dengan Siti Hajar di Mina diatas Bukit yang telah ditandai dengan tembok yang agak tinggi mencolok. Disinilah Nabi Ibrahim sangat sedih, harus rela mengorbankan anaknya. Kemudian dihunuslah pedang dengan kemilau yang sangat tajam dengan nada yang sangat sedih Nabi Ibrahim berteriak, Bismillahi Allahu Akbar, tetapi Allah SWT melihat perjuangan Nabi Ibrahim,” ungkap Ustad Herry dihadapan jamaah salat Idul Adha.

Maka diperintahlah Malaikat untuk mengganti Nabi Ismail dengan seekor kibas atau kambing. Inilah yang dilestarikan sampai sekarang yang menjadi salah satu ibadah Qurban.

Qurban itu sunnah muakad adiknya wajib, apabila kita mempunyai kemampuan rejeki untuk berqurban, kemudian tidak dikeluarkan maka jangan dekat-dekat dengan tempat ibadah.

“Bayangkan jika Allah SWT sudah melarang dekat-dekat tempat ibadah, dimana akan mendapat naungan, dimana mendapat safaat yang pada hakekatnya sebenarnya berqurban ini bukan hanya memotong hewan, tetapi kita juga mampu memotong sifat-sifat hewan yang ada pada diri kita. Pada hakekatnya kita ini adalah Ibrahim-Ibrahim yang ada di dunia Ismail itu istri kita, Ismail itu anak-anak kita. Ismail itu adalah pekerjaan, pangkat, jabatan dan harta kita. Allah tidak melarang untuk mengumpulkan harta, tidak dilarang untuk menyayangi anak-anak dan istri kita, tetapi Allah menginginkan kita untuk menyembelih rasa keangkuhan dan rasa memiliki harta, karena sesungguhnya yang maha memiliki adalah Allah SWT, semua yang menempel pada diri kita hanyalah titipan,” tandasnya lagi.

Eksisten berqurban adalah jalan untuk mendekatkan diri kepada Allah. Satu bulu hewan yang kita qurbankan hitungannya 10 pahala. Bukan hanya bulu, kulitnya, dagingnya dan kelak hewan yang kita qurbankan akan menjadi saksi, kendaraan bahkan pemberat timbangan di yaumil akhir nanti.

“Maka beruntunglah yang pada tahun ini kembali mengeluarkan hartanya untuk berqurban dan bagi yang belum mempunyai kemampuan mari berniat kepada Allah pasti akan diberi kemudahan. Qurban bukanlah ibadah dadakan, qurban ini tetap waktunya tidak akan berubah. Mari kita mengumpulkan bekal, menyisihkan harta mudah-mudahan diberi kesempatan dan kemudahan untuk berqurban di tahun yang akan datang, semoga ibadah yang seharusnya menjadi tuntunan menjadi tuntutan yang akan memberikan mudhorat. Begitu banyaknya pahala yang Allah berikan kepada kita,” beber ustad mengakhiri khutbah Idul Adha yang identik dengan penyembelihan hewan Qurban ini.

Latest news
- Advertisement -spot_img
Related news
- Advertisement -spot_img
error: Content is protected !!